Tag: Perintah berhijab

Berhijab bagi Wanita dalam Islam; Menindas atau Membebaskan?

17 Mar 21
Admin2
, ,
No Comments

“Mengapa wanita Muslim harus menutupi kepala mereka?” Pertanyaan ini adalah pertanyaan yang diajukan oleh Muslim dan non-Muslim. Bagi banyak wanita itu adalah ujian paling benar menjadi seorang Muslim.

Jawaban atas pertanyaan ini sangat sederhana – seorang muslimah berhijab (menutupi kepala dan tubuh) karena Allah telah memerintahkan mereka untuk melakukannya.

59.  Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Al Quran: 33:59)

Alasan sekunder lainnya termasuk persyaratan kesopanan pada pria dan wanita. Keduanya kemudian akan dievaluasi kecerdasan dan keterampilannya, bukan penampilan dan seksualitas. Seorang gadis sekolah Iran dikutip mengatakan, “Kami ingin menghentikan pria dari memperlakukan kami seperti objek seks, seperti yang selalu mereka lakukan. Kami ingin mereka mengabaikan penampilan kami dan memperhatikan kepribadian dan pikiran kami.

Kami ingin mereka mengambilnya. kami serius dan memperlakukan kami sebagai sederajat dan tidak hanya mengejar kami untuk tubuh dan penampilan fisik kami. ” Seorang wanita Muslim yang menutupi kepalanya membuat pernyataan tentang identitasnya. Siapapun yang melihatnya akan tahu bahwa dia adalah seorang Muslim dan memiliki akhlak yang baik. Banyak wanita Muslim yang menutupi penuh dengan martabat dan harga diri; mereka senang diidentifikasi sebagai wanita Muslim. Sebagai wanita yang suci, sederhana, dan murni, dia tidak ingin seksualitasnya masuk ke dalam interaksi dengan pria dalam tingkat terkecil. Seorang wanita yang menutupi dirinya menyembunyikan seksualitasnya tetapi membiarkan kewanitaannya terungkap.

Pertanyaan tentang jilbab bagi wanita Muslim telah menjadi kontroversi selama berabad-abad dan mungkin akan terus berlanjut. Beberapa orang terpelajar tidak menganggap subjek terbuka untuk diskusi dan menganggap bahwa menutupi wajah diperlukan, sementara mayoritas berpendapat bahwa itu tidak diperlukan. Posisi garis tengah diambil oleh beberapa orang yang mengklaim bahwa instruksinya tidak jelas dan terbuka untuk kebijaksanaan individu tergantung pada situasinya. Para istri Nabi diharuskan untuk menutupi wajah mereka sehingga pria tidak akan menganggap mereka dalam istilah seksual karena mereka adalah “Ibu dari Orang-orang Beriman,” tetapi persyaratan ini tidak berlaku untuk wanita lain. .

Kata “Hijab” berasal dari kata Arab “hajaba” yang berarti menyembunyikan dari pandangan atau menyembunyikan. Saat ini, konteks hijab adalah menutupi kesederhanaan seorang wanita muslimah. Pertanyaannya sekarang adalah sejauh mana penutupnya? Al Quran mengatakan:

30.  Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat”.

31.  Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinyua agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.

Ayat-ayat dari Alquran ini berisi dua perintah utama:

Seorang wanita tidak boleh menunjukkan kecantikan atau dandanannya kecuali yang muncul oleh faktor-faktor yang tidak terkendali seperti angin yang bertiup dari pakaiannya, dan penutup kepala harus ditarik untuk menutupi rambut, leher dan dada.

Islam tidak memiliki standar baku mengenai gaya pakaian atau jenis pakaian yang wajib dikenakan umat Islam. Namun, beberapa persyaratan harus dipenuhi. Persyaratan pertama adalah bagian tubuh yang harus ditutupi. Islam memiliki dua sumber petunjuk dan aturan: pertama, Alquran, firman Allah yang diturunkan dan kedua, Hadits atau tradisi Nabi Muhammad (saw) yang dipilih oleh Allah untuk menjadi panutan bagi umat manusia. Berikut ini adalah Tradisi Nabi:

Aisyah meriwayatkan bahwa saudarinya, yaitu Asma’ binti Abu Bakar pernah masuk rumah Nabi dengan berpakaian tipis sehingga tampak kulitnya. Kemudian, beliau berpaling dan mengatakan:

Artinya: “Ya Asma‟! sesungguhnya perempuan apabila sudah baligh (haidh), maka tidak patut diperlihatkan tubuhnya itu melainkan ini dan ini, sambil menunjuk muka dan dua tapak tangannya”. (H.R. Abû Dawûd)

Persyaratan kedua adalah kelonggaran. Pakaian tersebut harus cukup longgar agar tidak menggambarkan bentuk tubuh wanita tersebut. Salah satu cara yang diinginkan untuk menyembunyikan bentuk tubuh adalah dengan mengenakan jubah di atas pakaian lain. Namun, jika pakaiannya cukup longgar, pakaian luar tidak diperlukan. Ketebalan adalah persyaratan ketiga. Pakaian tersebut harus cukup tebal agar tidak memperlihatkan warna kulit yang dibungkusnya atau bentuk tubuhnya.

Dalam sebuah hadits shohih, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Dua golongan dari penduduk neraka yang belum pernah aku lihat, yaitu : Suatu kaum yang memiliki cambuk, seperti ekor sapi untuk memukul manusia dan para wanita berpakaian tapi telanjang, berlenggak-lenggok, kepala mereka seperti punuk unta yang miring, wanita seperti itu tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium baunya, walaupun baunya tercium selama perjalanan ini dan ini.” (HR.Muslim)

Persyaratan lainnya adalah penampilan yang sangat bermartabat. Pakaian tersebut hendaknya tidak menarik perhatian pria kepada wanita tersebut. Seharusnya tidak berkilau dan mencolok sehingga semua orang memperhatikan gaun itu dan wanita itu. Selain itu ada persyaratan lain:

Wanita tidak boleh berpakaian agar terlihat seperti pria.

“Ibn Abbas meriwayatkan: ‘Nabi (saw) mengutuk pria yang tampak seperti wanita dan wanita yang tampak seperti pria.'” [Bukhari]

Wanita seharusnya tidak berpakaian dengan cara yang mirip dengan orang kafir.

Pakaiannya harus sederhana, tidak terlalu mewah dan juga tidak terlalu compang-camping untuk mendapatkan kekaguman atau simpati orang lain.

Yang sering dilupakan adalah fakta bahwa pakaian Barat modern adalah penemuan baru. Melihat pakaian wanita tujuh puluh tahun yang lalu, kami melihat pakaian yang mirip dengan jilbab. Para wanita aktif dan pekerja keras Barat ini pun tidak terhalang oleh busana mereka yang terdiri dari gaun panjang penuh dan berbagai jenis penutup kepala. Wanita Muslim yang mengenakan jilbab tidak menganggapnya tidak praktis atau mengganggu aktivitas mereka di semua tingkatan dan lapisan masyarakat.

Hijab bukan hanya sekedar pakaian penutup tetapi yang lebih penting, itu adalah perilaku, sopan santun, ucapan dan penampilan di depan umum. Pakaian hanyalah salah satu segi dari keseluruhan makhluk. Persyaratan dasar pakaian wanita Muslim berlaku untuk pakaian pria Muslim dengan perbedaan terutama pada derajat.

Kesopanan mengharuskan area antara pusar dan lutut ditutupi di depan semua orang kecuali istri. Pakaian pria hendaknya tidak seperti pakaian wanita, juga tidak boleh ketat atau provokatif.

Seorang Muslim harus berpakaian untuk menunjukkan identitasnya sebagai seorang Muslim. Pria tidak diperbolehkan memakai emas atau sutra. Namun, keduanya diperbolehkan untuk wanita.

Untuk pria dan wanita, persyaratan pakaian tidak dimaksudkan sebagai batasan, melainkan sebagai cara di mana masyarakat akan berfungsi dengan cara yang benar dan Islami.

Sumber: https://islamswomen.com